Jacob Rothschild Meninggal Dunia, Ini Profil & Perannya di Dunia

Berita33 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Lord Jacob Rothschild, salah satu keturunan dari Rothschild, Yahudi pendiri bank paling berpengaruh dan disegani di dunia, meninggal dunia pada usia 87 tahun. Kabar ini disampaikan keluarganya pada Senin, (26/2/2024).

Dikutip dari The Guardian, Jacob memulai karirnya di bank keluarga NM Rothschild & Sons sebelum keluar pada tahun 1980 untuk ikut mendirikan sejumlah perusahaan termasuk J Rothschild Assurance Group, sekarang St James’s Place, bersama Sir Mark Weinberg.

Lord Rothschild memegang sejumlah peran senior di London, termasuk wakil ketua BSkyB antara tahun 2003 dan 2008. Beliau adalah ketua RIT Capital Partners, salah satu lembaga investasi terbesar yang tercatat di Bursa Efek London, dari tahun 1988 hingga 2019.

Ia juga memainkan peran yang menonjol di bidang seni dan filantropi, termasuk sebagai ketua pengawas Galeri Nasional antara tahun 1985 dan 1991 dan ketua National Heritage Memorial Fund antara tahun 1992 dan 1998, yang mengawasi distribusi hibah sebesar £1,2 miliar (Rp 23,81 triliun) untuk warisan budaya.

Ia aktif dalam pekerjaan restorasi Somerset House di London dan dianugerahi Order of Merit pada tahun 2002, yang mana Kerajaan Inggris mengakui pengabdiannya yang luar biasa di bidang seni, sastra, pembelajaran, dan sains.

Penghormatan terakhir diberikan pada hari Senin oleh sejumlah pihak dari dunia bisnis dan politik. St James’s Place mengatakan pihaknya “sangat sedih” atas kepergian Jacob. “Sebagai pemodal berprestasi dan salah satu pendiri St James’s Place, Lord Rothschild meninggalkan warisan luar biasa dalam membantu membentuk profesi penasihat keuangan di Inggris,” kata perusahaan finansial yang melantai di bursa London dan mengelola hingga £153 miliar tersebut.

Baca Juga  Presdir Top Up Rp47,8 Juta Saham TUGU, Tersengat Isu Dividen?

Mantan Menteri Keuangan Inggris George Osborne, yang sekarang menjabat sebagai ketua pengawas di British Museum, memberikan penghormatan dalam sebuah postingan di X.

“Dia memanfaatkan hak istimewa yang dimilikinya sejak lahir, memberikan kontribusi yang besar terhadap kehidupan budaya dan komersial Inggris,” tulis Osborne.

“Kontribusinya pada galeri Waddesdon menjadikannya salah satu permata British Museum. Cerdas, penuh rasa ingin tahu, penuh dengan proyek baru dan humor. Dia akan dirindukan,” tambahnya.

Ed Vaizey, seorang rekan yang menjabat sebagai menteri kebudayaan antara tahun 2010 dan 2016, memuji Rothschild sebagai “salah satu filantropis budaya terbesar Inggris yang melakukan banyak hal untuk mendukung seni di negara ini”.

Dididik di Eton dan di Christ Church, Oxford, Rothschild dianggap sebagai salah satu otak paling tajam di Kota pada tahun 1980an dan terlibat dalam sejumlah kesepakatan penting, termasuk tawaran £13 miliar yang gagal untuk British American Tobacco pada tahun 1989 dengan sesama taipan bisnis Sir James Goldsmith dan Kerry Packer.

Rothschild menikah selama lebih dari lima dekade dengan Serena, yang meninggal pada tahun 2019, dan meninggalkan tiga putri dan seorang putra serta sejumlah cucu.

Dalam pernyataannya di X, Rothschild Foundation menulis: “Dia akan sangat dirindukan oleh keluarganya, rekan-rekannya, dan banyak temannya.”

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Fakta Rothschild, Pengusaha di Balik Konflik Israel-Palestina

(fsd/fsd)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *